JALAN BERMUJAHADAH

DIMANA BUMI DIPIJAK,DISITU ISLAM DIJUNJUNG. SESUNGGUHNYA BERMUJAHADAH ITU PAHIT,TETAPI HASILNYA MANIS.

 Salam..dah lama juga x menulis d blog kesayangan ni lantaran sibuk dgn tugasan sbgi zaujah...hmm...semoga ada hikmahnya..xda idea,just nak letak gmbr kenangan masa hari perkahwinan...sengaja x d letakkan yg jelas..harap memahami =) sebenarnya pakaian kurang sopan...faham2lah pilihan family...terpaksa menurut krn diriku ank bongsu..huhu

 ~majlis khatam Quran dan mlm berinai~


 ~pelamin "bulan" ~


 ~menanti majlis pernikahan~


 ~rombongan pihak lelaki dah sampai~


 ~hantaran~


 ~solat sunat selepas diijabkabulkan~


 ~kata bugis ini "adat mappakarawa" sentuhan pertama suami pada isteri...salam jak ni =) ~


 ~sy menangis sebab takut dan gementar =) ~


 ~alhamdulillah dah boleh serasi..huhu..maluuuuuuuuuu ~


 ~saat bergelar isteri~


 ~suamiku yg comel =) ~


~majlis d sandakan =) ~

“Mulai hari ini, aku tidak akan mencintai sesiapa lagi, tidak akan mengharapkan cinta makhluk lagi, cukuplah Cinta Allah di dalam hatiku”.
Seorang remaja penuh semangat mengeluarkan kata-kata yang sangat puitis lagi menarik.
“Cintaku hanya untukMu, Ya Allah..”
Slogan yang ditulis oleh seorang remaja, yang penuh keinsafan.
“Cinta akan Allah sebelum cinta akan hambaNYA”.
Seorang sahabat menasihati sahabatnya yang lain.


Mungkin kebanyakan kita pernah terbaca atau terdengar ungkapan ayat-ayat ini yang mana dengan penuh keyakinan kita menyokong dan menyetujuinya. Namun, pernahkah kita terfikir sejenak dan sedalam-dalamnya sejauh mana makna dan maksud yang terkandung dari ungkapan ini.
Jika diselidiki, kebanyakan yang mengungkapkan ayat-ayat ini, terdiri daripada remaja yang pernah mengalami kekecewaan dalam cinta makhluk, ataupun ada juga remaja yang mengungkapkan ayat-ayat ini untuk menenangkan hati mereka sendiri, dek kerana lonjakan dan galakan jiwa remaja yang sedang bergelodak, ibarat api yang sedang membara, dan ayat-ayat ini dijadikan sebagai air untuk memadamkan api tersebut.
Secara umumnya, ayat-ayat ini tiada masalah sedikit pun dari segi maknanya, namun sedikit penelitian perlu diambil perhatian agar ayat yg mempunyai isi kandungan yang baik ini, tidak disalahertikan, bahkan lebih bahaya, jika digunakan di tempat yang salah.
Satu kata-kata disandarkan kepada Ali bin Abi Talib R.A:
كَلِمَةُ الْحَقّ يُرَادُ بِهَا الْبَاطِلُ
“Perkataan kebenaran yang dimaksudkan (diinginkan) kebatilan”
Maksud asal ungkapan itu benar dan tepat dari segi syarak, namun maksud orang yang melafazkannya adalah di luar landasannya.

Sama-sama kita renungkan dalil-dalil berserta penerangan yang akan dibentangkan di bawah, bagi merungkai kebuntuan dan salah faham berkenaan Ayat-Ayat Cinta di atas.
عن أنس بن مالك عن النبي صلى الله عليه و سلم قال :
(( لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يَكُونَ اللهُ وَرَسُولُه أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا... ))
Daripada Anas b. Malik, daripada Nabi SAW telah bersabda:
(Seseorang kamu tidak beriman (masih tidak sempurna iman) sehingga Allah dan RasulNYA lebih disayanginya (dicintainya) daripada apa yang selain kedua-dua itu (Allah dan RasulNYA)…)
[Musnad Ahmad No.13991, Sheikh Shu’aib Al-Arnouth menilai: Isnadnya Sahih mengikut Syarat Al-Bukhari dan Muslim]
Hadis ini menerangkan dengan jelas keutamaan untuk meletakkan Cinta dan Kasih Sayang kita kepada Allah dan RasulNYA melebihi segala-galanya, namun perlu diperhatikan Nabi SAW meletakkan rangkaian iaitu mencintai Allah (didahulukan) dan kemudian RasulNYA, bermaksud Baginda SAW mengingatkan kita supaya tidak pernah memutuskan dua rangkaian ini dalam perasaan cinta dan kasih sayang kita. Ibarat lagu dan irama, kedua-duanya tidak boleh sama sekali dipisahkan, jika dipisahkan juga pincanglah kehidupan dan cacatlah kesempurnaan iman kita kelak.
Sebagaimana  dua kalimah syahadah yang sentiasa diucapkan di bibir kita, turut merangkaikan dua penyaksian bagi melengkapkan keISLAMan kita;
أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلـٰهَ إِلَّا الله، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَّسَولُ اللهِ
“Aku bersaksi bahawa Tiada tuhan (yang layak disembah) kecuali Allah (sahaja), dan aku bersaksi bahawa Muhammad itu utusan Allah”
Justeru, Ayat-Ayat Cinta di atas, perlu sedikit dibaik pulih agar sesuai dan berketepatan dengan hadis dan anjuran Nabi SAW iaitu merangkaikan Cinta Allah dengan Cinta RasulNya.
Beberapa persoalan timbul, adakah Cinta Allah dirangkaikan dengan Cinta RasulNYA tidak boleh mempunyai kaitan dengan cinta kepada makhluk?
Adakah benar, Cinta Allah dan RasulNYA perlu disempurnakan terlebih dahulu, sebelum mendapatkan cinta makhluk?
Cuba kita singkapkan kembali sejarah penciptaan manusia, Allah menciptakan Adam pada mulanya, dan diciptakan Hawa selepas itu sebagai teman hidupnya, dimasukkan fitrah cinta dan kasih sayang sesama mereka. Oleh itu, perasaan yang kita miliki turun temurun ini bukanlah satu kesalahan atau dosa, bahkan semuanya untuk kebaikan dan kepentingan diri kita sendiri.
وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَاجاً لِّتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُم مَّوَدَّةً وَرَحْمَةً إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ
“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.”
(Ar-Rum, ayat 21)
Namun setiap kebaikan mampu menjadi keburukan jika disalah aplikasinya, ibarat seorang mekanik motor yang mempunyai kemahiran tinggi, menggunakan kepakarannya untuk mengubahsuai motor bagi kegunaan mat rempit, maka berubahlah manfaat kepada mudarat. Demikianlah juga cinta kepada makhluk, fitrah untuk manfaat, bukan fitnah untuk mudarat, yang penting mengikut saluran yang betul dan garis panduan yang telah Allah dan RasulNYA tetapkan.
Untuk persoalan kedua, akan terjawab dengan persoalan ini, adakah kita berkemampuan mendapatkan Cinta Allah dan RasulNYA secara sempurna sepenuhnya, bukankah manusia tidak pernah sunyi daripada membuat dosa?! Bahkan dikuatkan lagi dengan hujjah bahawa tahap keimanan kita juga ada turun dan naik sebagaimana air pasang surut, dan itu juga lumrah yang Allah ciptakan kepada kita.
Dalam Surah Ali-Imran, ayat 31:
قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ
وَاللّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ
Katakanlah (Wahai Muhammad): "Jika kamu semua (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku (sunnah-sunnahku),  niscaya Allah akan mengasihi kamu dan mengampunkan dosa-dosamu." Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
Ayat ini jelas menerangkan, perkaitan antara Cinta Allah dan RasulNYA, bermula dari mencintai Rasulullah SAW dengan mengikuti sunnah-sunnah Baginda SAW tanpa mempertikaikan atau mempersoalkan apabila jelas kebenarannya. Jika hal ini dilaksanakan dengan penuh perhatian, dengan sendirinya Allah akan mencintai dan mengasihi kita, tanpa kita perlu mengungkapnya dengan Ayat-Ayat Cinta di atas, bahkan Allah memberi bonus yang lebih hebat, iaitu dijanjikan pengampunan dosa, sebagai ganjaran besar kerana mengikut sunnah RasulNYA.
Kesempurnaan Cinta Allah dan RasulNYA adalah mustahil, namun mendahului Cinta Allah dan RasulNYA adalah perlu, inilah maksud hadis yang telah diterangkan sebentar tadi dan ayat di atas ini bahawa setiap yang kita lakukan di dunia ini adalah sebagai bekalan di akhirat dan mestilah berpandukan ajaran yang dibawa oleh Rasulullah SAW sebagaimana yang diwahyukan oleh Allah SWT, itulah bukti besar Cinta kita kepada Allah dan RasulNYA, tanpa melebihkan sesuatu selain kedua-duanya.
Secara ringkasnya, Cinta Allah akan diperolehi dengan sendirinya, jika Cinta RasulNYA dititikberatkan sepenuh hati. Insya Allah.
APAKAH PULA KAITAN CINTA ALLAH DAN RASULNYA DENGAN CINTA MAKHLUK?
Begitulah halnya kaitan dengan cinta makhluk, disebut dalam satu hadis berkenaan tiga orang yang datang bertanya isteri-isteri Nabi SAW berkaitan hal ibadah Baginda SAW di rumah, selepas mendengar hal tersebut, mereka mula berfikir bahawa Nabi SAW yang telah diampunkan segala dosa, begitu kuat ibadahnya, bagaimanalah nasib mereka jika dibandingkan dengan Nabi SAW, lantas salah seorang dari mereka mengatakan bahawa akan solat sepanjang malam (tanpa tidur) selama-lamanya, seorang lagi mengatakan bahawa akan berpuasa sepanjang hari tanpa berbuka, dan seorang lain pula mengatakan bahawa akan menjauhkan diri dari wanita-wanita, dan tidak akan berkahwin selama-lamanya. Pada ketika itu Nabi SAW telah datang, dan bersabda:
(( أَنْتُمُ الَّذِينَ قُلْتُمْ كَذَا وَكَذَا، أَمَا وَاللهِ إِنِّي لَأَخْشَاكُمْ للهِ وَأَتْقَاكُمْ لَهُ، لـٰكِنِّي أَصُومُ وَأُفْطِر، وَأُصَلِّي وَأَرْقُد، وَأَتَزَوَّجُ النِّسَاء، فَمَنْ رَغِبَ عَنْ سُنَّتِي فَلَيْسَ مِنِّي ))
“Kamukah yang telah berkata begini dan begini (sebagaimana yang mereka katakan sebentar tadi), DEMI ALLAH, aku adalah orang yang paling takut dan bertaqwa kepada Allah dari kalangan kamu semua, akan tetapi AKU BERPUASA dan BERBUKA, AKU SOLAT (malam) dan AKU BERBARING (tidur), AKU JUGA MENGAHWINI WANITA-WANITA, Sesiapa yang benci akan sunnahku, maka bukan dari kalanganku (yakni bukan umatku).”
[H.S.R Al-Bukhari 5063, Muslim 3384, Ahmad 13568, An-Nasa’I 6/60]
Hadis panjang ini jelas menunjukkan kepentingan mengikut sunnah Nabi SAW, termasuk CINTA MAKHLUK MENGIKUT SALURAN YANG BETUL, iaitu BERKAHWIN.
Dalam hadis lain juga disebut GALAKAN BERKAHWIN IAITU SALURAN BETUL UNTUK CINTA MAKHLUK, hadis berbunyi:
(( يَا مَعْشَرَ الشَّبَاب، مَنِ اسْتَطَاعَ مِنْكُمُ الْبَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَر وَأَحْصَنُ لِلْفَرَج وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْم فَإِنَهُ لَهُ وِجَاءٌ ))
“Wahai sekalian pemuda-pemuda: Sesiapa di antara kamu yang mampu nikah (disebut dalam syarah makna hadis ini, “Nikah” bererti jima’, nafkah dan mahar”), maka berkahwinlah; kerana sesungguhnya ia (kahwin) lebih menundukkan pandangan, lebih menjaga kemaluan. Dan jika dia tidak mampu, maka (digalakkan) berpuasa; itu adalah penjagaan baginya.”
[H.S.R Al-Bukhari 1905, Muslim 1400]
Sunnah Nabi SAW adalah sesuatu yang syumul (lengkap dan sempurna) meliputi segala aspek kehidupan di dunia dan untuk akhirat. Cinta Makhluk dan pelbagai lagi isu kehidupan semuanya terkandung dalam Sunnah Nabi SAW, MAKA JIKA KITA MENGABAIKANNYA, KITA TIDAK MENGIKUT SUNNAH, JIKA TIDAK MENGIKUT SUNNAH, BAGAIMANA HENDAK MEMPEROLEH CINTA ALLAH?!
Kesimpulannya, Cinta Allah adalah Cinta Teragung, namun dalam membicarakannya adakah kita di landasan yang betul atau sekadar mengikut fikiran kita tanpa berpandukan KitabNYA dan Sunnah RasulNYA, yang telah jelas menerangkan perkaitan antara Cinta Allah, Cinta RasulNYA dan Cinta Makhluk yang menjadi pecahan kecil dalam Cinta RasulNYA…
Akhir sekali, tiadalah lagi masalah atau perbalahan tentang Cinta Allah adalah segala-galanya, bahkan dianjurkan sedikit pengubahsuaian dari segi ungkapan ayat tersebut iaitu “AKU MENCINTAI ALLAH DAN RASULNYA! DAN, AKU MENCINTAI MAKHLUK PULA MENGIKUT ANJURAN RASULNYA BERLANDASKAN AL-QURAN DAN AS-SUNNAH!~”
Namun, jangan disalahertikan pula kandungan artikel ini, bukan untuk mempromosikan Cinta Makhluk tanpa batasan, segala-galanya telah diterangkan sebelum ini dalam artikel “Cinta Halal dan Hikmah Istikharah” berkenaan cara-cara cinta makhluk yang sebenarnya mengikut landasan Al-Quran dan Hadis. Sila rujuk artikel tersebut untuk mengetahuinya secara lebih lanjut. 
Wallahu’alam.
Artikel ini telah disiarkan dalam iluvislam.com, sila klik disin

Kisah Benar : Penyesalan Seorang Isteri (Baca hingga habis aku copy tanpa edit)

"SAYA mahu berkongsi peristiwa yang masih mencengkam hidup walaupun ia sudah lama berlaku. Memang sukar untuk saya maafkan diri ini dan rasa bersalah sentiasa bermain difikiran apabila mengingatkan saat-saat itu.


Saya dan suami adalah pasangan yang romantis malah menjadi perbualan rakan-rakan di pejabat. Walaupun sibuk dengan tugas harian, tanggungjawab melayan suami dan menguruskan anak-anak, saya lakukan dengan sempurna.


Suami memahami tannggungjawab di rumah dan sentiasa membantu menguruskan rumah tangga. Kami sering mengerjakan solat berjemaah dan saya gembira melihat hubungan dalamkeluarga saya.


Walaupun sesibuk mana tugas di pejabat, tanggungjawab melayan suami dan anak-anak tidak pernah diabaikan. Saya bersyukur suami memahami saya dan sentiasa bertolak ansur. Ini menjadikan saya semakin sayang kepadanya.


Memang dalam kehidupan, kita tak dapat melawan takdir dan ketentuan Ilahi. Sebagai manusia, kita hanya mampu merancang, Allah jua yang menentukan.


Hari itu, Isnin. Saya masih ingat, saya ke pejabat awal pagi kerana banyak urusan yang perlu diselesaikan selain temu janji dengan beberapa pelanggan yang perlu dibereskan.
Hari itu, saya pulang lewat ke rumah, biasanya jam 6 petang, saya sudah ada di rumah. Ketika saya sampai ke rumah, azan dari masjid berhampiran berkumandang. Saya lihat suami sudah bersiap-siap untuk pergi menunaikan solat Magrib. Begitu juga anak-anak saya sudah mandi dan riang bersama bapa mereka. saya lihat suami saya amat gembira petang itu.


Saya begitu terhibur melihat telatah mereka kerana suasana seperti itu jarang berlaku pada hari bekerja. Maklumlah masing-masing penat. Suami sedar saya amat penat hari itu. Oleh itu, dia meminta agar saya tidak memasak, sebaliknya mencadangkan makan di luar. Saya dengan senang hati bersetuju.


Selepas menunaikan solat Magrib, kami keluar ke sebuah restoren kira-kira lima kilometer dari rumah. Di restoren, kami sekeluarga berbual panjang, bergurau senda dan usik-mengusik, memang seronok bersama. Macam-macam yang dibualkan malah saya lihat suami begitu ceria melayan tiga anak kami yang berusia tujuh hingga 12 tahun.


Saya dapat rasakan kemesraan suami luar biasa, cara dia melayan danketawa memang bukan seperti hari biasa. Dalam hati terpancar rasa bangga kerana mampu membahagiakan suami tersayang. Saya melihat jam tangan.
"Sudah jam 12.30 tengah malam, bang. Dah lewat ni, ayuh kita pulang," kata saya.Suami tanpa banyak soal memanggil pelayan dan membayar bil makanan dan minuman. Kami tiba di rumah jan 12.50 tengah malam. Anak-anak yang keletihan terus masuk tidur.
Saya memang terlalu mengantuk apatah lagi selepas menikmati hidangan lazat di restoren. Mata pun seperti berat dibuka lagi. Ketika saya hampir melelapkan mata, suami membelai lembut rambut dan mencium pipi saya. Saya membuka mata dan hanya tersenyum.
Dalam hati, saya memang mahu melayan kehendak suami tetapi hati saya berkata, esoklah, mata terlalu mengantuk, esok masih ada. Saya memberitahu suami terlalu mengantuk dan tidak boleh melayan kehendaknya. Saya mencium suami dan mahu melelapkan mata.


Bagaimanapun, saya pelik kerana suami masih merangkul tubuh saya, seolah-olah terlalu berat untuk melepaskan. Saya membuka mata dan melihat wajah suami yang berseri-seri. Hairan saya kerana suami belum mengantuk, sedangkan dia juga keletihan.


Dia menarik saya lebih dekat dan membisikkan di telinga bahawa itu permintaan terakhirnya. Namun, dek terlalu letih dan tidak memikirkan perkara itu terlalu penting ketika itu, saya seolah-olah terus melelapkan mata tanpa sepatah bicara. Perlahan-lahan, suami melepaskan tangan yang merangkul saya.


Esoknya, perasaan saya agak tidak menentu. Seperti ada pekara yang tidak kena.Saya menelefon suami, tetapi tidak berjawab. Sehinggalah saya dapat panggilan yang tidak dijangka daripada pihak polis yang mengatakan suami saya terbabit dalam kemalangan dan meminta saya datang segera ke hospital.


Hati saya seperti mahu meletup ketika itu. Saya bergegas ke hospital tetapi segala-galanya sudah terlambat. Allah lebih menyayangi suami dan saya tidak sempat betemunya. Meskipun reda dengan pemergian suami tetapi perasaan terkilan dan bersalah tidak dapat dikikis daripada hati saya kerana tidak melayaninya pada malam terakhir hidupnya di dunia ini.


Hakikatnya itulah pahala terakhir saya sebagai seorang isteri. dan yang lebih saya takuti jika suami tidak reda terhadap saya pada malam itu, maka saya tidak berpeluang lagi untuk meminta maaf daripadanya.
Teringat Sabda Rasulullah s.a.w. yang saya baca dalam buku agama, 'Demi Allah yang jiwaku di tangan-Nya, tiada seorang suami yang mengajak isteri tidur bersama di tempat tidur, tiba-tiba ditolak isterinya, maka malaikat yang di langit akan murka kepada isterinya itu hingga dimaafkan suaminya'.Sehingga kini, setiap kali saya terkenangkan suami, air mata akan mengalir ke pipi. saya sentiasa memohon keampunan daripada Allah supaya diampunkan kesalahan saya."


Nukilan..
Seorang Insan Yang Menyesal..

Assalamualaikum...


Alhamdulillah...diberi lagi nafas untuk menikmati hidup ini olehNYA yang Masa Pengasih dan Penyayang.

Semua kaum hawa inginkan seorang imam yang boleh menyerikan hidupnya,teman dikala susah dan senang,bicara diukir dan disambut dengan senyuman,ah itu semua impian seseorang yang bergelar wanita..rasanya begitu juga dengan kaum adam kan??seringkali keluargaku menanyakan bila agaknya aku akan mengakhiri zaman bujang..zaman anak dara kata orang-orang tua.mak juga sering bertanya dan bimbangkan diriku...soalannya berbunyi begini "Na,bila mau kawin??mak mau tengok kau kawin sebelum mak meninggal,mak mau ada yang jaga kau"..rasa sebak bila mendengar luahan hati mak kesayangan itu.Dalam hati.."Mak..saya bukan tak mahu kahwin tapi menuggu bakal imam yang boleh membimbing kearah yang lebih baik,bukan menerima sahaja...tidak mahu diri ini semakin jauh dariNYA..biarlah diri ini menanti dan terus menanti si bakal imam yang diidam-idamkan..biarlah cinta ini di pandu dengan cermat kearahNYA...

Syukur ya Allah...Hamba ini bersyukur kerana akhirnya pada  6 Mac 2011,hari pertunangan,hamba dikurniakan seorang bakal imam yang banyak memimpin diri kerahMU...Dia yang tak kukenali telah datang kedalam hidupku dengan aturanMU yang Maha Bijaksana..Tanpa diduga,hadirnya sungguh bermakna didalam hidup ini,dengan sekelip mata dia yang tak kukenali menyuarakan hasrat hati ingin menyunting bunga ditaman.Berbekalkan tawakkal padaMU melalui istiqorahku..hanya imannya yang kuyakini dan kutahu bila Engkau telah memilih untukku,pasti itu yang terbaik...Ya Allah,diri ini bersyukur kepadamu kerana dikurniakan insan sesolehnya..hanya Engkau Ya Allah yang mengetahui hati hamba ini..semoga masjid yang bakal kami bina nanti berlandaskan syariatMU.Semoga Engkau Ya Allah,sentiasa memerhatikan kami dan memberikan kami teguran jika kami lalai daripada mengingatiMU.
BERCINTA SELEPAS NIKAH =) INSYAALLAH...

Ingin kuberterima kasih kepadanya atas semua pemberian yang memimpin hidupku agar lebih diredhai

pembaca sedang membaca dgn kusyuk..hihi 

Buku yang disayangi

cincin pertunangan di atas buku =)

menikmati buku yang diidam-idamkan..makanan jiwa 

bonus..hihi =)

Lirik ini kutujukan khas untuk dia

Tak perlu aku ragui
Sucinya cinta yang kau beri
Kita saling kasih mengasihi
Dengan setulus hati

Ayah ibu merestui
Menyarung cincin di jari
Dengan rahmat dari Ilahi
Cinta kita pun bersemi

Sebelum diijabkabulkan
Syariat tetap membataskan
Pelajari ilmu rumahtangga
Agar kita lebih bersedia
Menuju hari yang bahgia

Kau tahu ku merinduimu
Ku tahu kau menyintaiku... oh kasih
Bersabarlah sayang
Saat indah kan menjelma jua

Kita akan disatukan
Dengan ikatan pernikahan... oh kasih
Di sana kita bina
Tugu cinta mahligai bahgia

Semoga cinta kita
Di dalam redha Ilahi
Berdoalah selalu
Moga jodoh berpanjangan

tinta ann:ada lagi yang lain tapi rahsia..nak tahu silalah bertanya kepada yang empunya diri.hihi
insyaAllah raya nanti walimah..3 September 2011..tunggu kad yang bakal di layangkan pada anda .
sahabat tolong doakan kebahagian kami dunia dan akhirat..c "pemberi " ini sedang bercinta dgn bakal mertuanya..hikhikhik =)

Assalamualaikum...
Bismillahirrohmaanirrohim....

NISA' SEPANGGAR
Sesiapa yang ada pakaian terpakai,mohon sumbangkan kepada yang memerlukan,tambahkan saham anda untuk akhirat....
JUM BERAMAL KERANA ALLAH SWT

Semoga kebaikan anda akan diberkatiNYA


tinta ann : Allah itu maha pemurah,rezeki diberikan olehNYA tanpa kita pinta...bersyukurlah...tapi pernahkan kita terfikirkan orang lain yang susah hidupnya sedangkan kita senang menikmati rezeki dariNYA???tepuk dada tanyalah iman..semoga kita semua sentiasa diberikan hidayahNYA...

"Wahai Tuhan,
bagi yang mencari kemurnian dan hati-hati yang sedar,
dalam ingatan orang yang diberkati oleh keagungan-MU,
bagi yang mencari ketulusan dan cinta mereka,
bagi yang mencari panggilan kegembiraan sewaktu bangun tidur di waktu fajar,
biarkan hati orang-orang suci menerima kitab-MU,
menyanyikan cinta-MU dan menyahut panggilan cinta-MU"

Tuhan,
jadikanlah aku instrumen kasih-MU,
Dimana ada kebencian,
biarkan aku menyebar cinta,
Dimana ada hati terluka,
biarkan aku menjadi penghibur.
Dimana ada keraguan,
biarkan aku menyebar keyakinan.
Dimana ada keputusasaan,
biarkan aku menyebar harapan.
Dimana ada kesedihan,
biarkan aku memberi kebahagiaan.
Dimana ada kegelapan,
biarkan aku memberi cahaya.

tinta ann : ketika ini.diriku sakit ya Allah,hanya Engkau tempatku mengadu,tidak ada yang lain Ya   Allah...Allah..kenapa fitnah didunia ini trlalu menyakitkan,Ya Allah..tabahkan hatiku melalui semua dugaan ini...aku harapkan apa yang aku sampaikan pada mereka bisa menyentuhnya agar kembali kesisimu,tetapi yang aku dapat hanyalah kebencian..Ya Allah...ku pohon ampunanMU...janganlah keikhlasanku disalah ertikan...Bantulah hambaMU yang lemah ini ya Allah...

aku yang silap =(



Alhamdulillah...bersyukur kehadrat ILLAHI kerana dgn limpah dan kurniaNYA,saya masih hidup hari ini dan dapat menghirup udara segar ciptaanNYA..SubhanAllah...

Sebaik-baik perancangan kita,lebih baik lagi perancangan Allah SWT.Pada minggu lepas sebenarnya saya dan beberapa sahabat yang lain bercadang untuk keluar membeli barangan hantaran,tak mau keluar semasa bulan puasa kononnya nanti akan cepat letih,tetapi saya dimaklumkan pada hari Sabtu nanti(2  Julai 2011) di UMS pula akan ada kursus percuma pengajaran Al-Quran teknik Albaghdadi.wow..saya suka ni...mesti mau pegi..(tu yang terdetik dalam hati...hehehehe)..jadi,tiba hari yang dinantikan..pegilah kursus tu..sangat seronok melalui pagi hari,kelak ketawa bergema didalam dewan,ketukan-ketukan berulang kali dilakukan bagi bagi memantapkan lagi ketukan..hihi...sangat seronok mendengar ceramah ustaz Jalaluddin...setelah berakhir cermah sebelah pagi,saya dimaklumkan akan ada lagi kursus sebelah petang iaitu kursus perunding,tetapi ianya berbayar,berfikir juga nak mengikuti tetapi memikirkan "majlis" yang akan diadakan bulan 9 nati,,huhu..dimatikan niat,hampir bergenang airmata..huhu...tetapi???jeng..jeng..jeng...ALHAMDULILLAH...ada yang nak sponsor...Ya Allah,menggeletar jari jemari ini...Allah Maha Pengasih...diberikan diri ini rezeki..Alhamdulillah..alhamdulillah..alhamdulillah..akhirnya saya juga salah seorang perunding TEKNIK ALBAGHDADI..so sesapa nak belajar..bolehlah hubungi saya yer =)
berikut saya kongsikan sedikit yang saya dapat daripada 
KURSUS PERUNDING TEKNIK ALBAGHDADI...
SEMOGA ANDA DIBUKAKAN HATI UNTUK MENYERTAINYA =)

PENGASAS TEKNIK AL-BAGHDADI
Ustaz Jalaluddin bin Haji Hassanuddin al-Baghdadi dilahirkan pada 15 Januari 1970 di Kampung Berhala Gantang, Pahang. Beliau berkelulusan Ijazah Sarjana Muda dalam bidang Bahasa Arab dan Pengajian Al-Quran dari Universiti Saddam, Baghdad, Iraq pada tahun1998.
Berpengalaman sebagai pensyarah disebuah kolej swasta di Kuala Lumpur pada awal kerjaya selama 2 tahun. Kemudian menceburi bidang latihan dan penulisan bersama sebuah syarikat penerbitan swasta selama hampir 5 tahun. Beliau berpengalaman menyusun dan mengendalikan program kursus dan latihan kepada guru-guru serta ibubapa diseluruh negara hampir 10 tahun khususnya di dalam bidang pengajaran dan pembelajaran Al-Quran dan bahasa Arab.
                                  PENYUSUN KAD AL-BAGHDADI
Puan Erni Yentti binti Amir dilahirkan pada 24 September 1981 di Ipoh, Perak. Beliau berkelulusan Ijazah Sarjana Muda dalam bidang Teknologi (Teknologi Maklumat) dari Universiti Teknologi PETRONAS, Tronoh, Perak, Malaysia pada tahun 2004. Mendirikan rumahtangga pada tahun 2005 dan telah dikurniakan 3 orang permata hati.
Berpengalaman sebagai guru di sekolah rendah dan menengah selepas graduasi. Beliau mendapat pendedahan dalam pendidikan awal kanak-kanak di Australia selama setahun setengah pada tahun 2005 hingga 2006.
Amat berminat dalam pendidikan awal kanak-kanak dan banyak menjalankan kajian melalui pembacaan, pemerhatian serta experimentasi di rumah dan di tadika. Beliau akan melanjutkan pelajaran dalam bidang tersebut di United Kingdom dalam masa terdekat, InsyaAllah.


**PRODUK-PRODUK AL-BAGHDADI

KAD AL-BAGHDADI

ALAT KETUK

BUKU TAMHID

BUKU TAJWID

Banyak lagi sebenarnya..tetapi untuk tatapan anda..ini saja dulu yer.hihihi...sapa tak join ni memang rugi..sangat2..hikhik..semoga lepas ni akan lahir generasi Al-Quran..ameen..

tinta ann : semoga ilmu yang kita perolehi bermanfaat  dan paling penting diberkatiNYA =)


UNTUK MAKLUMAT LEBIH LANJUT : http://baghdadicard.blogspot.com/

Man Ana

My photo
seorg muslimah yg mengharap keredhaan Allah agr menjadi insan yg istimewa pd pandanganNYA,seorg zaujah yg menharap redha zauji habibi agar menjadi ketua bidadari d syurga,juga seorng ank yg akn sentiasa berbakti kpd ibu tercinta insyaAllah bertemu semula d syurga serta seorg insan yg dhaif mengharpkan teguran dan bimbingan shbt agar sama2 berpimpin tangan menuju syurga Allah =)

~Zauji Habibi~

Followers

About this blog

Ya Illahi,
tidak pernah kuharapkan,
selain dari keredhaanmu buat diri ini.

Ya Illahi,
Tidak syurgamu yang kuingini,
Setelah kini ku sedari,

Segala yang kulakukan tiada yang sempurna,
Kerana Engkau yang Maha Sempurna,
Bagaimana mungkin aku mampu melakukan yang terbaik,
Sedangkan yang kulihat dalam segenap wajah,
Engkaulah yang Maha Wujud, Maha Ada,
Bagaimana mungkin ku mengharapkan pahala,
Sedang Engkau yang memiliki ku dan segenap gerakku,
Segalanya atas izin-Mu,
Maka siapakah aku untuk mengatakan aku layak ke syurga-Mu.

Ya Illahi,
Engkau jauh lebih indah dari apa yang ku lukiskan dalam kehidupanku tentang keindahan-Mu,
Bagaimana mungkin aku mampu menggapai-Mu Ya Allah,
Bagaimana mungkin cinta-Mu bertakhta dihati ini,

Sedang cintaku kepada keindahan nafsuku,
Tidak pernah sedikit pun mampu ku hindari,
Maha Suci Engkau Ya Allah,
Jauh Maha Tinggi dari segala kerendahan yang kami pamerkan kepada-Mu.

Maha Benar Engkau Ya Rabbi,
Benar syurga itu indah,
Tapi Maha Indah lagi Engkau Ya Rabbi,
Maha Indah hinggakan aku tidak perlu menginginkan syurga-Mu di sana,
Sedang di dunia ini sudah terhampar segala keindahan-Mu,
Adakah perlu aku mendustakan-Mu,
Mereka menyangka dengan melihat syurga-Mu di sana, mereka akan bahagia,
Bagaimana mungkin Ya Rabbi, sedang hakikat syurga dan neraka itu ada di sini,
Segalanya ada di sini,
Cuma hati ini yg buta dari melihat hakiki.

Andai diri ini,
Tidak mampu mendapat pandangan-Mu walau sesaat,
Tidak layak untuk mendapat kasih sayang dan cinta-Mu,
Maka aku mohon kepada-Mu,
Andai tiada syurga buatku sekalipun,
Izinkan aku menjadi butiran debu yg melekat di kaki kekasih-Mu Muhammad kelak,
Menemani Rasullulah ke mana pun kakinya berjalan di syurga-Mu,
Itu sudah cukup membahagiakan ku Ya Rabbi,
Sudah cukup membahagiakan ku.

Sungguh tidak pernah ku harapkan apa-apa selain dari-Mu,
Selain dari pandangan-Mu, pandanglah aku walau sesaat,
Kerna itu sudah cukup membahagiakan ku Ya Rabbi

Kata Hatimu

NURUL HUSNA
NNaif
UUntung
RRamah
UUlung
LLemah-lembut
HHarum
UUtuh
SSuci
NNaif
AAmanah
Apa ada pada nama?

~bercinta krn Allah~

~bercinta krn Allah~

  • "apabila berlakunya musibah, hadapilah dengan tabah dan pasrah, ambillah darinya segala 'ibrah (pengajaran), jadikanlah ianya sebagai khibrah (pengalaman), buat bekalan menempuh hayah (kehidupan), agar selamat dunia dan akhirah"